Apa itu Air Limbah Domestik?

Rabu, 26 September 2018 15:23:03 - Oleh : Dinas Pekerjaan Umum Perumahan dan Kawasan Permukiman Kulon Progo

Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja Kabupaten Kulon Progo

SINERGI PENYELENGGARAAN BANGUNAN GEDUNG DENGAN SISTEM JARINGAN JALAN

Uji Sandcone

Taman Ruang Terbuka Hijau Publik Wana Winulang

Mengapa Perlu Bangunan Rumah Sederhana Tahan Gempa

Pembangunan Daerah Irigasi Banyu Agung / Tawang

PENGERTIAN

Air Limbah domestik (rumah tangga) merupakan limbah cair hasil buangan dari perumahan (rumah tangga), bangunan perdagangan, perkantoran dan sarana sejenis. Contoh limbah cair domestic adalah air deterjen sisa cucian, air sabun, dan air tinja.

Meningkatnya kegiatan manusia dalam rumah tangga mengakibatkan bertambahnya jumlah limbah cair. Sumber limbah cair rumah tangga bersifat organic yaitu dari sisa-sia makanan dan deterjen yang mengandung fosfor. Limbah cair dapat meningkatkan kadar BOD (Biochemical Oxygen Demand) dan pH air. Keadaan tersebut menyebabkan terjadinya pencemaran yang banyak menimbulkan kerugian bagi manusia dan lingkungan.

 Kualitas air limbah domestik

Kualitas suatu air limbah akan dapat terindikasi dari kualitas parameter kunci, dimana konsentrasi parameter kunci tidak melebihi dari standard baku mutu yang ada sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Mengingat air limbah domestik kandungan terbesar adalah bahan organik, maka parameter kunci yang umum digunakan adalah BOD, COD dan lemak/minyak. Berdasarkan Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Nomor 68 Tahun 2016 tentang Baku Mutu Air Limbah Domestik, maka parameter kunci untuk air limbah domestik adalah pH,  BOD, COD, TSS, Lemak & Minyak, Amonia Total, dan Total Koliform.

   Pengolahan limbah domestik di Kulon Progo

Sistem pengelolaan air buangan kakus dan tinja (Black Water) di Kabupaten Kulon Progo saat ini sebagian besar masih dilakukan secara on site (setempat), yaitu: Kakus, Cubluk dan Septik Tank. Sedangkan sistem pengelolaan air limbah domestik yang lain yaitu dengan Sistem Komunal (Communal based System).

Fasilitas pengelolaan air limbah tersebut sebagian besar pembuangan air limbah kakus dibuang ke badan air/sungai/lahan pekarangan yang menyebabkan pencemaran, sehingga berdampak terhadap penurunan derajat kesehatan bagi masyarakat sendiri. Untuk mengurangi pencemaran lingkungan akibat dari sistem pengelolaan tersebut maka perlu dilakukan penyedotan lumpur tinja. Pelayanan lumpur tinja ini berjalan didasarkan pada kebutuhan (on call basic), yaitu ketika masyarakat membutuhkan jasa sedot tinja maka masyarakat akan menghubungi UPT (Unit Pelaksana Teknis) Persampahan Air Limbah dan Pertamanan

 

 

 

 

« Kembali | Kirim | Versi cetak